Going Solo to San Francisco

Setelah selesai masa magangku di KBRI, aku lanjut liburan ke West Coast. First stop, aku ke San Francisco. Aku naik pesawat American Airlines. Waktu tempus DC-San Francisco sekitar 6 jam. Karena aku traveling solo, aku prefer untuk nginep di hotel, soalnya lebih safe.

Aku nginep di Hotel Beresford, lokasinya di Union Square. Permalem $169. Emang agak mahal biaya hotel di West Coast. Jadi, kalo lagi pergi bareng temen atau rame-rame, mending nginep di Air BnB aja.

Aku liburan di San Francisco selama 3 hari. Untuk keliling kota San Francisco, aku naik Big Bus San Francisco. Harga tiketnya $59. Nah, bus ini bisa bawa kita ke tempat-tempat wisata di San Francisco. Menurutku pas banget buat yang traveling sendirian. Bus ini ada di banyak kota di dunia. Pertama kali aku nyoba bus ini di Barcelona dan aku dapet semua tempat yang aku pengen kunjungin.

So here are the places that I visited and you should visit when you’re in San Francisco:

Golden Gate Bridge

Kalo mau foto di Golden Gate Bridge, ada 2 points of view, fort point dan visa point. Kalo vista point letaknya yang deket Sausalito. Dua duanya sama sama bagus. Panjang dari jembatan ini seminar 2,7 km. Aku pernah jalan pagi nih bolak-balik jembatan Golden Gate. Lumayan ^^

fort point

Vista point

Fisherman’s Wharf

Di Fisherman’s wharf ini banyak restoran dan toko-toko. Tempatnya dibagi per-pier.

Pier 39

Nah, ini pier yang paling terkenal di Fisherman’s Wharf. Tempatnya sangat menyenangkan. Ada macem-macem toko, tempat makan dan design-nya unik-unik banget!

 

Union Square

Ini merupakan daerah downtown di San Francisco. Jadi, lengkap banget kalo mau belanja atau makan. Nah, Union Square terkenal sama lambang hati-nya. Di daerah Union Square ini juga ada cable car system.

Palace of Fine Arts and Theatre

Aku waktu ke sini ga masuk ke teaternya. Karena, agak mahal harganya. Harganya sih, beragam. Tapi pertunjukanya bagus-bagus kok! Aku waktu itu ke sini lebih ke sekedar nikmatin arsitektur dari bangunannya aja.

Chinatown

Yang bikin unik dari Chinatown di San Francisco adalah karena katanya the largest Chinatown outside of Asia.

San Francisco Cable Car System

Kalo ke San Francisco wajib banget naik cable car-nya! Harga tiketnya harga tiketnya sekitar $2.50 untuk single trip. Nah, untuk tempat berhentinya dan pembelian tiket, bisa diliat langsung di website-nya. //www.sfmta.com/getting-around/transit/how-ride/how-to-cable-cars

Sausalito

Sausalito sebenernya part of San Francisco. Cuma, Sausalito itu bay area-nya. Jadi, di sana banyak kapal. Kalo mau ke Sausalito, itu deket sama Vista point. Nanti ada tour bus lagi buat ke sana, harganya sekitar $60. Sausalito itu bagus banget! dan super indah. Pemandangannya laut, kapal dan bukit. Di sana, banyak banget restoran dan toko-toko lucu.

Nah, itu dia ceritaku liburan di San Francisco. Next, aku akan cerita tentang liburanku di Los Angeles!

 

Magang di Amerika

Hello!

Kali ini aku akan cerita hal yang beda dari sebelumnya. Karena aku anak kuliahan, jadi pasti akan cari tempat untuk magang. Hmm.. Tapi aku ga mau magang yang “biasa” aja. Aku pengen sambil magang, aku juga bisa menjalani hobiku, traveling! Tentunya traveling ke negara baru yang belum pernah aku kunjungin. And… here it comes.. USA! Liburan (setelah) semester 5, tepatnya Januari 2016, aku dapet kesempatan untuk magang di KBRI Washington, DC, USA. Magang di KBRI merupakan salah satu impiaku. Aku magang di sana selama sebulan di salah satu divisi yang tentunya linear dengan jurusan yang aku ambil di kampus. Kebetulan ada temen papaku yang kerja di KBRI juga, jadi selama 2 bulan aku diperbolehkan tinggal sama beliau dan keluarganya. Abis, dari pada sewa rumah, di Amerika semua serba mahal. Sebulan bisa 16 juta 🙁 Belum makan, transport dll

Jadi, aku sampe DC seminggu sebelum aku magang. Biasa, mau jalan-jalan dulu, hehe. Terus mau ngunjungin kakakku yang lagi  riset di Nashville (ini bakal aku ceritain di post berikutnya ya).

Selama sebulan magang di KBRI, aku banyak banget dapet pengalaman baru. Karena aku kuliah jurusan PR, aku di KBRI bisa ngerasain gimana rasanya jadi PR di kedutaan. Tugas atau kerjaan yang aku kerjain lumayan banyak, tapi aku seneng! Karena dapet pengalaman baru dan ilmu yang selama ini aku pelajari di kampus kepake 😀 Misalnya kayak bikin jawaban untuk pertanyaan pers dari majalah di Amerika, maintain dan nge-audit media sosial punya KBRI, balesin surat masyarakat Amerika buat dubes Indonesia, bikin press release, riset, dll. Tentunya semua dikerjakan dalam bahasa Inggris. Dan aku seneng, karena bisa improve English-ku, dan latihan menulis yang baik.

Ruang kerja di KBRI

Pas hari terakhir magang di KBRI, aku beli banyak kartu ucapan buat aku bagiin ke semua employee KBRI. Di dalemnya aku tulis kesan-pesan dan terimakasih aku untuk mereka semua. Aku bener-bener ngerasa enjoy magang di KBRI. Semua employee bikin aku ngerasa nyaman, ga takut untuk coba hal baru dalam pekerjaan, mereka selalu sedia bantu aku kalo kesulitan. Ga cuma itu, mereka juga ngajak makan-makan untuk perpisahan buat aku. Super seneng, baru sebulan rasanya udah jadi part of them :’) Terima kasih semuanya :’D

Foto perpisahan sama semua employee di divisiku

Farewell lunch

Farewell lunch

Foto di iconic place-nya KBRI DC

Setelah selesai masa magang, aku selama seminggu extend ke West Coast, naah aku akan ceritain di post selainjutnya yaa! Dimana aku backpacking sendirian ke sana.

Itu dia pengalamanku magang di KBRI DC. Semoga menginspirasi kalian ya!

Nashville, The Music City

Winter 2015, aku dapet kesempatan untuk ngunjungin Nashville, hometown dari beberapa penyanyi country dunia! Taylor Swift salah satunya 😛 hehe

Super exited, karena it was my first time ke Amerika. Aku ke sana untuk magang di KBRI DC. Sempet ke Nashville karena mau nengokin kakaku yang lagi research di University of Vanderbilt.

Aku naik pesawat United Airlines dari DC ke Nashville. It took around 2 hours. Aku di sana nginep di apartment kakaku. Oh ya, di Nashville aku pake bus terus dan kalo mau ke destinasi yang agak jauh, aku sama kakaku naik uber.

Selama 3 hari aku di Nashville, aku ngunjungin tempat-tempat yang bagus dan menarik. So, here they are the places that you should visit in Nashville:

Country Music Hall of Fame and Museum

Ini merupakan tempat yang harus banget dikunjungin kalo ke Nashville! Karena, museum ini tempat dimana kita bisa dapet informasi tentang musik yang lahir di kota Nashville. Harga tiket masuknya $15. Museumnya menarik banget! Ga kayak museum biasanya. Di sana, kita bisa dengerin musik dari mesin-mesin unik. Bisa juge ngirim surat ke Taylor Swift lewat mail box yang disediakan di sana. Ada juga alat-alat musik dan kostum yang digunakan sama penyanyi-penyanyi country selama mereka manggung, kayak Elvis Presley dan Taylor Swift. Di sana, ada juga toko merchandise-nya. Jangan lupa beli souvenirnya ya! Karena unik dan khas Nashville banget!

Toko merchandise Country Music Hall of Fame and Museum

Nashville Zoo

Yang bikin beda kebun binatang ini sama kebun binatang lainnya adalah di sini memelihara kanguru, ga dikandangin, jadi kita bisa liat langsung dan berinterkasi sama kangurunya. Which was my first time berdiri depan-depanan sama kanguru. hahaha. Harga tiket masuknya $16.

Vanderbilt University

Kampus ini merupakan kampus yang paling terkenal di Nashville aan one of the best Universities in the US 🙂 Since, kakaku riset di sana, aku sempet jalan-jalan di sana. Tapi ga masuk ke gedungnya sih, karena waktu itu lagi libur. Jadi, cuma liat-liat aja di depannya.

Nah, itu dia cerita pengalamanku liburan ke Nashville, USA! I hope you guys enjoy it! See you on the next post!

Apply Visa Amerika

Apply visa ke Amerika sebenernya gampang. Interview-nya ga lama, visa-nya keluar cepet, cuma 3 hari, dan berlaku 5 tahun untuk visa turis. Tapi, dari beberapa sumber yang aku baca, karena udah banyak aksi teror dimana-mana, Presiden Trump mau memperketat proses pembuatan visa.

Jadi,  di sini, aku akan kasih tau langkah-langkah dan tips bagi kalian yang mau apply atau bikin visa Amerika.

  1. Isi form DS-160. Kalian bisa isi form-nya di website id.usembassy.gov
  2. Bayar application fee dan sign up buat interview
  3. Siapin semua document yang diperlukan. (Passport baru & lama, foto 5×5, travel itinerary, rekening koran, invitation letter dari USA, dan dokumen-dokumen lainnya yang menunjukkan kalo kalian akan kembali ke Indonesia)

Tips:

  1. Isi form DS-160 dengan benar. Jangan sampe ada informasi yang salah. Kalo ada 1 informasi aja yang salah, bisa ditolak visa kalian.
  2. Kalo mau foto buat visa, usahain foto di tempat yang emang udah biasa ngurus foto untuk visa. Kayak misalnya di Jalan Sabang. Di sana, banyak tempat studio foto untuk visa.
  3. Usahain dateng ke kedutaan Amerika jangan lebih dari 30 menit sebelum interview mulai. Soalnya ga bakalan dibolehin masuk. Nunggunya juga di luar kedutaan.
  4. Pake baju ga perlu formal banget, yang penting sopan.
  5. Bawa passport lama itu penting. Karena kalo kalian udah banyak ke negara lain, maka mereka bakal lebih percaya ngasih visa ke kalian
  6. Pas interview jangan keliatan nervous. Bawa santai aja. Jawab jujur, sesuai seperti yang ditulis di DS-160. Interview nya bukan yang duduk atau gimana-gimana. Cuma 5 menit, berdiri di depan loket.

Baru deh, kalo kalian qualified untuk dapet visa, kalian bakal dikasih kertas putih dimana ada informasi mengenai pengambilan visa.

Nanti, pas udah sampe di bandara di USA,  American costumes officers-nya bakal ada additional round of  our behind-the-scenes screening. Untuk memastikan identitas kita lagi.

Upon arrival, you are questioned by customs officers and may be screened again. ^^

Untuk lebih lengkapnya, bisa diliat persyaratannya di website-nya langsung: //id.usembassy.gov

Nah, itu dia tips dari aku untuk apply visa turis ke Amerika. Good luck guys!

Tiga Hari di Barcelona

Setelah sebulan mengikuti rangkaian misi budaya, aku dan semua delegasi Indonesia extend ke Barcelona, Spain!

Kami dari Portugal naik bus ke bracelona. Yaa sekitar seharian lah. Tapi bus-nya private. Jadi yang naik cuma kita-kita aja.

Karena kami rame-rame, jadi kami nginep di hostel, namanya Yellow Nest Hostel. Permalem $88. Itu pun dibagi 6, karena sekamar ber 6, hehe. Hostelnya enak banget, cuma 3 block dari Camp Nou Stadium.

These are the places that we visited and I think, you must visit, when you come to Barcelona for the first time!

Park Güell

Park Güell merupakan taman yang punya elemen arsitektonik. Nah, taman itu menggambarkan karya dari Antoni Gaudi, seorang arsitek asal Spanyol. Lokasinya di Carmel hill. Jadi, kalo mau ke sana emang nanjak jalanannya. Masuknya sih sebenernya gratis. Tapi, ada tempat-tempat dimana kita harus beli tiket sebelum masuk. Nah, bagian yang paling bagus adalah di The Greek Theatre of Nature Square. Di sana, kayak ada semacam balkon buat liat pemandangan. Tapi, buat masuk ke sana ada schedule nya. Turis dibatasin di setiap jam yang udah ditentuin. Aku saranin mending sehari sebelumnya pesen tiket dulu di website-nya //www.parkguell.cat/en/ 8 Euro

Park Güell

The Greek Theatre of Nature Square

Sagrada Família

Sagrada Familia merupakan gereja  yang didesain oleh Antoni Gaudi. Gereja ini masuk ke salah satu world heritage yang dilindungi UNESCO, juga. Gereja ini punya 2 sisi. Salah satu sisinya ada yang lagi dibangun, tapi sampe sekarang belum rampung pembangunannya. Untuk masuk ke sini, biasanya antriannya panjang. Terutama pas summer. Harga tiket per-orang sekitar 15 Euro.

Sagrada Familia

Plaça de Catalunya

Tempat ini semacam town square dari kota  Barcelona. Di sini, banyak cafe, restoran, dan toko-toko. Mulai dari harga yang terjangkau sampe yang paling mahal.

Plaça de Catalunya

Camp Nou Stadium

Pasti udah tau kaan, yang ini apa? Yup! Ini dia, salah satu tempat yang WAJIB dikunjungin kalo ke Barcelona. Kalo ke sana, bisa masuk untuk tour stadionnya. Harga tiket masuknya 25 Euro. Ngantrinya cukup lama. Tapi bela-belain deh, ngantri panjang demi masuk ke stadionnya Barcelona FC. By the way, pas masuk rasanya terharu loh, dan bener-bener ga percaya bisa menginjakkan kaki di sana. :’) Bahkan temenku, yang fans beratnya Barca sampe nangis pas masuk ke sana! >.<

Nah, itu dia cerita penglamanku liburan di Barcelona. Seneng banget bisa ngukir prestasi (misi budaya) sambil liburan! Semoga kalian terinspirasi ya! Yuk, mumpung masih muda, ukir prestasi sambil keliling dunia 😀

Misi Budaya ke Portugal

Hi! Pada post kali ini, aku akan share pengalamanku mengikuti misi budaya di Portugal.

Summer 2015, aku mendapatkan kesempatan untuk mewakili Indonesia di festival budaya internasional, Folk Cantanhede dan Festi de Maiorca. Keduanya diadakan di 2 kota di Portugal, yaitu, Cantanhede dan Maiorca. Masing-masing festival menghabiskan waktu selama 2 minggu.

Aku dan delegasi Indonesia lainnya membawakan 7 tarian. Dari 24 orang, dibagi untuk menjadi penari dan pemain musik. Aku kebetulan dipilih untuk membawakan tari Betawi dan Enggang. Kami semua berlatih selama 6 bulan. Tapi ga kerasa tiba-tiba udah waktunya berangkat.

Tari Betawi

Tari Betawi

Misi budaya itu, kita ga bisa bawa banyak barang di koper, karena harus bagi space untuk kostum, aksesoris, makeup, dan alat musik. Selebihnya aku cuma bawa baju seperlunya dan deterjen buat nyuci baju, hehe.

Kami selama mengikuti festival tinggal di dorm yang telah disediakan oleh panitia. Jadi, semua serba bareng-bareng. Yaa mirip sama asrama deh. Tapi, aku betah, karena temennya asik-asik. ^^

Di sana, aku juga bisa membangun network dan mendapatkan temen baru. Karena banyak perwakilan-perwakilan dari negara lain juga.

Kami juga sempet masuk koran Portugal loh!

Masuk koran Portugal 😀

Hal yang paling aku suka pas lagi misi budaya itu, kalo liat penari dari negara lain perform. Suka banget liatnya! Karena bajunya lucu-lucu dan unik, tariannya juga!

Oh iya, misi budaya itu, ga mesti kita tampil di panggung. Tempat perform akan selalu berbeda setiap harinya. Misalnya kadang tampil di lapangan, di panti jompo, atau di supermarket. Karena, tujuan dari misi budaya adalah memperkenalkan budaya negara kita. Jadi, dimana pun tempatnya, kami harus tampil bagus dan menarik.

Makeup juga harus siap terus! Sama cepol/sanggul. Penting banget untuk bisa makeup dan sanggul sendiri. Untungnya, sebelum keberangkatan, kami udah dilatih 🙂

Tari Enggang

Tari Enggang

Menurutku, pengalaman paling berkesan pas perform di sana adalah pas kami perform di panti jompo. Bayangin deh, orang tua yang ada di sana itu, ga ada hiburan, lebih banyak waktu di dalem ruangan. Makanya, begitu kami nari di sana, mereka luar biasa senengnya. Mereka merasa terhibur banget. Bahkan ada yang sampe nangis dan pipiku juga sempet dicium sama salah satu nenek di sana >.<. Jadi kami ngerasa terharu banget, sekaligus seneng dan bersyukur bisa menghibur mereka.

Makeup by me 😀

Anyway, biasanya penari Indonesia jade sorotan loh, karena kostum kita yang luar biasa unik dan tarian kita yang ga biasa. Penonton banyak terkesan sama tarian yang kami bawakan, apalagi tari Piring. Mereka sampe standing applause waktu liat kiuta bisa pegang piring ga pecah-pecah, hehe. Tuh, terbukti kan, kalo budaya Indonesia itu luar biasa!

Daaan, senengnya lagi, aku masuk di poster Folk Cantanhede 2016! Hehehe (norak) >.<

Yeay, masuk poster :p

Nah, itu dia cerita pengalamanku megikuti misi budaya di luar negeri. Alhamdulillah, bangga banget bisa mewakili Indonesia di ajang internasional dan bisa memperkenalkan budaya Indonesia. Sebagai anak muda, aku merasa sudah menjadi kita kewajiban untuk menjaga dan melestarikan budaya Indonesia dan mengharumkan nama bangsa kita.

Yuk, mumpung masih muda, ikut ajang internasional untuk memperkaya pengalaman, mengharumkan nama Indonesia, sekaligus menjelajah dunia 🙂

Liburan Musim Dingin di Russia (Moscow, St. Petersburg & Kazan)

So, during my volunteer project in Moscow, Russia, aku juga jalan-jalan di sekitar Moscow, dan beberapa kota di Russia. Di Moscow, enaknya kemana-mana pake metro. Dan, metro station di Russia itu terkenal bagus dan mewah.

Metro card Moscow

Metro station in Moscow

These are the places that I visited when I was in Moscow, and if you visit Russia, you should go to these places too!

Red Square

Di Red Square ada banyak tourist attractions kayak St. Basil’s Cathedral, Moscow Kremlin, Lenin’s Mausoleum, GUM dan State Historical Museum.

St. Basil’s Cathedral

The Iconic landmark of Russia. Pasti udah ada sering liat fotonya. Kalo masuk Red Square, langsung bisa liat bangunan ini. CANTIK BANGET. Bisa ke masuk ke dalem untuk learn its history. Biaya masuknya 350 Ruble. It’ll be cheaper if you show your student card.

St. Basil’s Cathedral

Moscow Kremlin

Kremlin kalo di Russia artinya benteng. Kalian bakal sering denger kata “Kremlin” di Russia. Karena kayaknya hampir setiap kota ada Kremlin. Di Moscow, ada yang namanya Moscow Kremlin. Kalo mau masuk ke sana, ada 3 entrance tickets:

  • To the Armoury Chamber
  • To the Architectural complex of the Cathedral Square (inculung ongoing and permanent exhibitions)
  • To Ivan the Great Bell-Tower complex (from April to November)

Harga tiketnya beragam. Dari 250-700 Ruble. Yang paling mahal itu kalo yang ke Armoury Chamber. But guys, dalemnya worth it buat dikunjungin. Mumpung di Russia, kapan lagi ke Kremlin? ^^

Moscow Kremlin

Lenin’s Mausoleum

Nah, ini makamnya Lenin, dimana beliau diawetkan. Masuknya gratis. Tapi ga boleh berisik dan ambil gambar, karena bakal dijagain sama banyak tentara di dalemnya.

Lenin’s Mausoleum

State Historical Museum

Seperti namanya, museum ini punya koleksi tentang sejarah Russia. Biaya masuknya 350 Ruble. Tapi, akan jauh lebih murah kalo kita nunjukkin student card kita.

State Historical Museum

GUM

Nah, GUM ini adalah tempat perbelanjaan paling mahal di Russia katanya. Di lantai 1 isinya barang-barang branded kayak Hermes, Prada. LV dkk. Kalo di lantai atas, barang-barangnya lumayan affordable. But, yang mau aku review dari GUM adalah arsitekturnya. Bagus banget. Kayak victorian gitu. Kalo ke sana, ga usah belanja sih, kalo menurutku, mending cobain cemilan-cemilan khas Russia aja yang dijual di lantai 1. 😀

Inside the GUM

Bolshoi Theater

Buat yang suka nonton opera, ballet, dan drama, ini bisa jadi mandatory place untuk dikunjungin! Harganya juga ga terlalu mahal, sekitar 900 Ruble.

Bolshoi Theater

Tretyakov Gallery

Ini salah satu galeri yang terkenal di Moscow. Walaupun aku ga ngerti sama seni, tapi aku sangat menikmati karya seni di dalemnya. Biaya masuk sekitar 360 Ruble

Tretyakov Gallery

Tsaritsyno Palace

Dulu, istana ini punya ratu Catherine the Great. Nah, istananya ini punya taman yang las dan bagus. Tapi, karena waktu itu ketutupan salju, jadi ga keliatan. Kita juga bisa masuk untuk liat properti jaman dulu yang ada di istana itu. Harga tiketnya sekitar 350 Ruble.

Tsaritsyno

Oh iya, di Tsaritsyno kita juga bisa sewa baju ala victorian untuk foto-foto di dalem istananya, loh! 😀

Wearing victorian gown in Tsaritsyno

Gorky Park

Gorky park tempat yang enak buat jalan-jalan pagi atau sore. Bisa buat jogging, atau sekedang duduk-duduk nikmatin pemandangan. Kalo winter, di sana juga ada ice rink-nya.

Ice rink in Gorky Park

Arbat Street

Arbat street merupakan salah satu jalan yang terkenal di Moscow. Di sana banyak tempat makan dan belanja. Banyak juga toko oleh-oleh. Tapi agak mahal di sini.

Arbat Street

Izmaylovo

Buat yang mau beli oleh-oleh, aku saranin buat beli di Izmaylovo. Karena harganya jauh lebih murah dari yang dijual di Arbat Street.

Izmaylovo

Cathedral of Christ the Saviour

Cathedral ini dalemnya mewah dan bagus. Aku saranin buat ke sini, kalo lagi di Moscow ^^

Cathedral of Christ The Saviour

Jangn lupa cobain juga makanan khas Russia:

Pelmeni (dumplings didalemnya ada daging); Borscht (daging, ubi, kubis rebus); Blini (pancake tipis – great option for vegetarians); Pirog (pie khas Russia); & Solyanka (rebusan yang disajikan dengan daging atau jamur)

Lanjut, aku akan cerita soal jalan-jalanku ke St. Petersburg!

Kata orang, kalo ke Russia ga ke St. Petersburg, artinya belum ke Russia. Tapi, emang bener-bener cantik kotanya! St. Petersburg bangunannya udah mirip-mirip Eropa, karena deketan sama Finland.

Aku sama temenku dari Moscow naik kereta sekitar 8 jam. Kami nginep di hotel kecil, tapi nyaman dan murah. Lokasinya di center. Di Nevsky Street. Sepanjang jalan banyak banget bangunan cantik, restoran, cafe dan toko-toko ^^

Selama di sana, kami juga pake metro, sama kayak di Moscow.

Nevsky Street, St. Petersburg

Nah, ini dia tempat-tempat yan wajib dikunjungi di St. Petersburg:

Peterhof Palace

Istana ini dulunya istana musim panas Ratu Ekaterina. Tapi, aku salah banget, ke sana malah pas lagi winter. Karena, ga keliatan pemandangan sungainya. Bener-bener bagus! Di bagian belakang istana ada air mancur sama taman. Dan ada sungai yang menuju laut. Tapi karena winter, ya beku. Tamannya juga ga ada bunganya. Interior istananya juga bagus banget! Harus masuk sih, kalo udah sampe sini. Karena jalannya jauh. Oh iya, biaya masuknya 550 Ruble.

Peterhof Palace

Peterhof Palace

Peterhof Palace

Hermitage Museum

So, this is actually one of Catherine The Great’s palaces. Jadi, bisa tebak ya, isinya ga jauh beda sama istana-istana sebelumnya. Tapi, worth a visit! Biaya masuknya sekitar 300-500 Ruble

Hermitage Museum

Church of The Saviour on Blood

Gereja ini disebut gereja berdarah. Katanya, dulu ada raja yang dibunuh di dalem gereja ini.

Church The Saviour on Blood

Sait Isaac’s Cathedral

Last destination, kami ke Kazan!

Kazan merupakan ibu kota dan kota terbesar di Republik Tatarstan.  Jaraknya jauh dari Moscow. Kami naik kereta sekitar satu hari. Di sana, lumayan banyak penduduk muslimnya. Jadi, ga waswas kalo mau makan. ^^

Di sana, kami nginep di hostel. Tapi hostelnya enak. Aku sama temenku dapet kamar yang berdua. Tapii, Kazan itu SUPER DINGIN. Waktu aku ke sana suhunya lagi 22 derajat celcius.

Ini dia tempat-tempat yang wajib dikunjungin di Kazan:

Kazan Kremlin

In front of the Kazan Kremlin

Kazan Kremlin

Qolsärif Mosque

Qolsarif mosque lokasinya di dalem Kazan Kremlin. Kalo mau masuk, wajib pake jilbab. Disediain juga di masjidnya. Tapi rada ribet waktu aku mau sholat, karena aku dikira non-muslim. Jadi aku harus nunjukkin KTP aku.

Qolsarif Mosque

Temple of All Religions

Nah, bangunan ini favorit aku di Kazan! Karena, makna dari bangunan dan interiornya bagus dan unik. Sesuai namanya, ini merupakan tempat sembahyang semua agama. Aku ga masuk ke dalem sih, cuma aku terkesan sama maknanya yang mana walaupun agama kita berbeda, tapi kita tetep satu 🙂

Temple of All Religions

Nah, itu dia pengalamanku liburan di Russia! I hope you guys enjoy it!

Pengalaman Jadi Volunteer di Russia!

Januari 2015, aku dapet kesempatan untuk melakukan volunteer project di Moscow, Russia. Di sana, aku jadi volunteer untuk ngajar bahasa Inggris dan memperkenalkan budaya Indonesia di sebuah TK di sana. Project ini dilaksanakan selama sebulan. Tapi, kadang ada juga yang 2 bulan.

Awal mula aku bisa jadi volunteer di Moscow adalah aku daftar jadi Exchange Participant (EP) di organisasi AIESEC. Nama programnya adalah Global Community Development Program. Dimana, EP dari berbagai negara di dunia bisa melakukan program volunteer di luar negeri. Biasanya, akan dipilih ke negara-negara berkembang.

Aku ke Moscow berdua sama temenku, Arini. Dia kebetulan juga EP AIESEC UI dan kebetulan kita dapet di project dan negara yang sama. Awalnya sih ga kenal sama sekali sama Arini. Tapi, karena sebulan penuh sama dia terus, kita jadi deket, bahkan sahabatan sampe sekarang 🙂

Kami berangkat dengan maskapai Lufthansa. Jujur, pesawatnya enak banget. Tapi, transitnya agak jauh, di Frankfurt.

Aku di Russia ngajar di TK Vunderkindiki. Lokasinya di Zheleznodorozhny. Ga jauh dari Moscow, tapi letaknya di luar Moscow. Yaa.. kayak Depok sama Jakarta.

Pengalaman volunteer di Russia itu pengalaman pertama aku sebulan di luar negeri. Biasanya kan cuma beberapa minggu. Jadi, tentunya ada hal-hal yang aku khawatirkan.

Pertama, aku ke sana pas lagi winter. You know what? Russia itu salah satu negara dengan title “the worst winter”. Daan.. bener aja. Emang dingin banget. Saljunya bener-bener tebel. Bahkan pernah juga sampe -22 derajat celcius. Makanya, aku harus siap sama perlengkapan musim dingin. Aku beli coat di Russia. Karena kualitasnya lebih bagus dan tahan dingin. Beda banget kalo beli di beberapa toko asal mancanegara di Indonesia.

Selama di Moscow, kalo weekdays aku nginep di TK. Untungnya di sediain kamar di sana. Kalo weekend aku biasanya makan di KBRI Moscow, terus lanjut jalan-jalan ke kota lain di Russia bareng sama Arini. Oh iya, aku sama Arini beda TK. Arini ngajar di kota lain yang deket Moscow juga. Kalo di TK Vunderkindiki, aku berdua sama EP dari China, namanya Yong Wei.

Karena aku ngajar anak TK, otomatis harus bikin mereka tertarik. Jadi, aku dari Indonesia udah prepare bawa stickers, stamps dan spidol warna-warni. Aku juga bawa makanan khas Indonesia dan mainan tradisional-nya, jadi aku bisa perkenalkan Indonesia ke murid-muridku, maupun guru-guru di sana.

TK Vunderkindiki suasananya nyaman banget. Aku guru-guru-nya baik, anak-anak muridnya pun lucu-lucu dan pinter.

Enaknya, aku berasa jadi local people. Karena aku bener-bener tinggal sama orang Russia-nya dan makan makanan Russia. Untungnya aku cocok-cocok aja sama makanannya.

Biasanya, aku buka kelas dengan lagu. Aku selalu ajak murid-murid-ku belajar nyanyu lagu berbahasa Inggris, sambil joget-joget, hahaha. Jadi, mereka semangat.

My lovely student, Sascha <3

Ada juga waktu kami belajar bikin cookies.

Making cookies with my students

Aku dan murid-muridku juga ada kegiatan outdoor. Kami main salju bareng >.<

My students <3

 

Main salju sama murid-muridku

Hari terakhir, guru-guru di TK ngadain farewell party buat aku dan Yong Wei. Kami diajarin untuk nari tarian tradisional Russia. Terus, murid-muridku juga bacain puisi buat aku dan Yong Wei <3

Performing Russian dance

Farewell party

Dipeluk sama murid-muridku <3

With the teachers

Itu dia pengalamanku melakukan volunteer project di Moscow, Russia. Aku banyak dapet pelajaran, pengalaman baru, dan temen baru. It was an unforgettable experience for me :’) Seneng dan bersyukur selama di sana diterima dan diperlakukan seperti keluarga.

Semoga ceritaku ini menginspirasi kalian ya! 😀

Next, aku akan cerita petualanganku di kota-kota lainnya di Russia.

 

Mewakili Indonesia di Prague International Week, Praha, Republik Ceko

A week after I went back from my Eurotrip, I went to Prague, Czech Republic. Ini bener-bener kali pertama aku traveling sendirian.

Aku ke Prague pake maskapai Emirates. Ini salah satu maskapai favorit aku. Karena service dan kualitasnya udah terjamin, and one of the best airlines the world!

Aku ke Czech Republic, karena waktu itu lagi ikut acara internasional mahasiswa, namanya International Week Prague. Aku bisa ikut acara tersebut dari organisasi ISAFIS (Indonesian Student Association for International Studies). Kebetulan, di tahun 2014, aku sempet jadi Ambassador organisasi tersebut. Nah, ISAFIS lah yang membuka peluangku untuk ikut acara tersebut. Untuk seleksinya, aku diminta bikin beberapa essay gitu. Fortunately, aku keterima 🙂

Di acara Prague International Week ini, pesertanya sekitar 20-an orang dari berbagai negara di dunia. Seneng banget bisa ketemu temen baru dari negara lain >.<

Sampe di bandara Prague, aku dijemput sama student buddy aku, namanya Janna. Aku tinggal di rumah dia selama program ini, sama 2 delegates lain dari Polandia.

Selama acara tersebut, aku berusaha berinteraksi sama semua delegasi dari negara lain. Bahkan, aku deket banget sama delegasi dari Israel. Awalnya mereka agak awkward pas tau aku orang Indonesia dan muslim. Tapi aku sebisa mungkin  berusaha bersikap nice sama mereka. Jadi, mereka nyaman sama aku. 2 delegasi dari Israel namanya Mor dan Dor. Mor itu perempuan dan Dor itu laki-laki. Selama di sana mereka sangat menghargai aku, baik darimana aku berasal maupun agamaku. Seneng banget, karena ternyata perbedaan itu bikin kita saling mengerti dan menghargai satu sama lain. Mereka juga cerita soal negaranya, dan pas aku liat foto-fotonya, cantik banget! Pengen deh, someday bisa liburan kesana 😀

Seminggu di Prague, kami diajak jalan-jalan keliling kota Praha dan beberapa kota di Ceko.

Me and other delegates

Nah, ini dia tourist attractions yang kami kunjungi sama di Prague:

Old Town

Di Old Town banyak cafe dan restoran. Ga cuma itu, ada museum juga, kereta kuda, dan salah satu yang paling terkenal adalah Astronomical Clock.

Old Town, Prague

Astronomical Clock

Di Old Town juga bisa main balon busa. Gratis loh ^^

Main balon busa di Old Town

Kami juga nyobain makanan khas Ceko di salah satu restoran di Old Town. Nama makanannya Svíčková na smetaně. Semacam dupling yang diampur sama daging sapi, selai cranberries dan ada kuahnya gitu. Rasanya enak banget!

Svíčková na smetaně

Oh iya, buat yang suka belanja, Ceko itu barang-barangnya termasuk murah loh. Salah satu faktornya itu karena mata uang mereka beda, bukan Euro, tapi Czech Koruna.

Nah, kalo mandatory place to visit di Prague itu Charles Bridge. Jembatannya gede banget. Biasanya penuh dengan turis. Ada juga jasa foto dan karikatur di sana.

Charles Bridge, Prague

Charles Bridge, Prague

Buat yang suka sama John Lennon, di Praha ada John Lennon Pub. Di depan pub-nya, ada Lennon Wall. Siapapun boleh nuils atau coret-coret di tembok itu.

John Lennon Pub

Lennon Wall

Ikutan coret-coret di Lennon Wall

Sore-nya, kami naik bebek-bebekan di sungai. Kami disediain raspberries sama champagne. Suasananya bener-bener damai, pemandangannya indah banget. Kapan lagi naik perahu di sungai sambil nikmatin suasanya sore kote Praha <3

Naik bebek-bebek-an (Paling kiri itu temenku Dor dari Israel, di belakangku, Kyoko dari Jepang, dan Siming dari China)

Malemnya kami nyobain ke Ice Pub. Nah, kalo ke Praha WAJIB ke sini. Tempatnya unik banget. Semuanya terbuat dari es. Suhunya minus berapa ya, aku lupa. Pokonya pas mau masuk, kita harus pake coat super tebel dulu. Terus di dalem, disediain Vodka wanna-warni. Gelasnya juga terbuat dari es.

Ice Pub, Prague

Ice Pub, Prague

Vodka warna-warni

On the next day, kami diajak berkunjung ke Parliament of The Czech Republic. Kami di sana diajak keliling gedung parlemen.

Parliament of The Czech Republic

Setelah selesai keliling gedung, kami dibawa ke sebuah ruangan untuk melakukan country presentation. Dimana, kami delegasi dari seita negara diharuskan untuk memberikan presentasi mengenai negara kami. Aku bangga banget bisa merepresentasikan Indonesia di Praha.

Presentasi tentang Indonesia

Next, kami ke Petrin Lookout Tower. Dari tower tersebut, kita bisa liat kota Praha dari atas. Harga tiket masuknya 50 CZK. Kalo pake student card harganya lebih murah ^^

Petrin Lookout Tower

Petrin Lookout Tower

Selanjutnya, kami ke Prague Castle. Castle-nya letaknya kayak di bukit gitu. Jadi, bisa liat pemandangan kota Praha dari atas.

Prague Castle

Prague Castle

with the guardian

Nyobain cemilan di deket Prague Castle :9

Di deket Prague Castle, ada Golden Lane. Tempat ini lucuuuu banget! Jadi, tempatnya kayak jalan kecil dan banyak toko-toko mungil warna-warni yang jual pernak-pernik lucu.

Golden Lane

Waktu hari Minggu, aku juga sempet datengin sunday market di kota Praha. Branag-barang yang dijual pun beragam. Mulai dari makanan, peralatan dapur, sampe mainan anak-anak.

Sunday Market, Prague

Praha terkenal juga sama wooden toys-nya. Jadi, jangan heran kalo di sana banyak banget yang jualan. Daan.. lucu-lucu banget! Aku beli satu wooden carousel 😀

Wooden toys khas Ceko

Janna lupa juga beli oleh-oleh ya! Super lucu! Banyak gambar-gambar unik souvenir dari Praha!

Prague Souvenirs

Foto sama Tram-nya Praha

Aku juga sempet nonton Opera Ballet di Praha. 😀

Nonton Opera Ballet di Praha

Ga cuma keliling Praha aja, kami di sana juga diajak untuk jalan-jalan ke beberapa kota di Ceko. Tapi, kami ke sana naik sepeda.  30 km gowes spenda 🙁  CAPEK BANGET. Tapi seneng :’)

Cycling ke kota lain

My closest friends, Siming and Kyoko

Kami naik sepeda ke Karlštejn Castle. Letaknya di bukit. Capek banget karena mesti naik bukit sampe gowes sepeda. Tapi ternyata pemandangannya bagus, kastilnya juga >.<

Karlštejn Castle

Ikut acara internasional kayak gini banyak memberikan aku wawasan baru. Tapi, pastinya ada juga nih, hal-hal yang sifatnya kontradiktif sama kebiasaan dan culture-ku sebagai orang Indonesia. Kayak misalnya hampir setiap malem di sana kami diajak ke Club. Aku karena biasa tidur jam 10 malem, sama sekali ga kuat buat ikut-ikut ke Club. Terus, di sana kita juga ada acara namanya Pun Crawl. Dimana, di sana kita dibagi menjadi kelompok terus lomba minum bir dari pub ke pub sebanyak-banyaknya. Nah, kalo acara kayak gitu aku ga ikutan, hehe.

Last, pas farewell party, semua orang dandan fancy nih. Farewell party-nya diadain di restoran gitu. Jujur, sedih banget ga kerasa udah seminggu aja. I got along with each of them.

Farewell party

These are our memories:

kunjungan ke tempat tambang

Playing laser game

My IW Family <3

Nah, itu dia ceritaku traveling solo ke Praha dalam rangka ikut acara mahasiswa internasional. Seneng dan bangga bisa menjadi perwakilan Indonesia dalam acara ini. Apalagi bisa ketemu banyak temen baru dari mancanegara. Banyak banget pengalaman dan pelajaran yang aku dapetin dari acara ini.

Aku sangat meng-encourage kalian untuk ikut acara mahasiswa internasional. Percaya deh, you’ll get a bunch of knowledge and experiences! Yuk, mumpung masih muda, jelajah dunia dengan segudang prestasi 😀